Blogger Templates

Thursday, February 16, 2012

~Puisi Suami Isteri~ (Part 2)

Keluhan Seorang Isteri


Duhai suamiku dunia dan akhirat..
kufahami bahawa kau memang berniat..
menambah cawangan di satu lagi tempat..


Abang,
bukannya niatku untuk menegah..
suara hati isterimu ini dengarkanlah..
kerana tiada guna kita berbalah..
sampai bila-bila pun tak akan sudah-sudah..

Memang di ofismu diriku tiada..
bukankah abang juga yang menegah bekerja..
katamu jadilah surirumah sepenuh masa..
agar anak-anak menjadi manusia berguna..
kuturuti katamu walaupun aku berijazah juga..
inikah pula yang patut ku terima..?!


Abang,
memang abang berhak berkahwin dua ataupun tiga..
tetapi mampukah abang untuk mengeluarkan belanja..
mampukah abang menanggung semuanya..
bukan sahaja dari segi material saja..
malah merangkumi segala aspek..
ku bimbang nanti akhirat di sana..
abang melangkah senget sebelah bahunya..
sedang aku dapat melihat cuma..


Abang,
kurelakan abang berkahwin lagi..
sekiranya layananku padamu tidak memuaskan hati..
tetapi seperti katamu aku lengkap segala segi..
apa sebenarnya yang kau cari???


Abang,
semenjak akad telah dilafazkan..
telah kuserahkan jiwa dan perasaan..
ibubapaku juga melepaskanku dengan pesanan..
hidupku jangan disia-siakan..
janjimu kini hanya tinggal kenangan..


Abang,
memang nafsu itu satu godaan,
sebenarnya tiada beza tentera ataupun sarjan..
hanya tekad dan akal yang mesti digunakan..
begitulah Islam menyarankan..
sekiranya tidak, tiadalah beza antara manusia dan haiwan..
atau syaitan...


Abang,
sanggupkah kau memikirkan apa yang kufikirkan?
sanggupkah kau berkongsi pelukan?
sanggupkan kau berkongsi belaian?


Akhir sekali,
apa yang ingin kutegaskan di sini..
mulai daripada tika dan saat ini..
aku akan berhenti menjadi seorang isteri yang baik hati..
kerana nampaknya kau tidak reti-reti untuk menghargai..
sekarang buatlah apa yang kau ingini..
aku sudah tidak peduli..
daripadaku menghambakan diri..
lebih baik aku pun mula mencari pengganti..


p/s : "Butang baju? Sorry, cari sendiri!!!"

...Sekian...

~Puisi Suami Isteri~ (Part 1)

Keluhan Seorang Suami
Duhai isteriku..
abang ingin kahwin lagi..
bukan dirimu telah kubenci..
cuma hadirnya tanpa ku sedari..
dia rakan abang di tempat kerja..
selalu sangat abang bersama..
dah tugas bukan sengaja..
abang takut syaitan menggoda...


Memang abang akui dia cantik..
lenggok jalannya buat hati berdetik..
dia juga dari golongan baik-baik..
beradab sopan juga cerdik..
dia tak pernah cuba menggoda..
cuma abang nie perasan saje..
bila bekerja berbincang bersama..
ntah kepala ni dah melayang ke mana..
mungkin dia tak rasa apa-apa..

Bukan sayang sudah abang jemu..
sayang masih lagi cantik seperti dulu..
namun bukan cantik sayang yang abang perlu..
layanan sayang itu yang buat tak jemu..
cuma di office sayang tak ada..
boring dan jemu datanglah juga..
tak ada sapa nak ajak berbicara..
itu sebab abang cal hampir setiap masa..
nak menunggu sampai di rumah tak terdaya..
di rumah sibuk nak uruskan anak pula..

Abang akui lengkap sudah dirimu..
cuma abang kan berhak kahwin dua..
bahkan empat pun tak apa..
sebab itu ketentuan yang Esa..
DIA tahu lelaki tak boleh dipercaya..
lelaki memnag sukar mengaal gelora..
itu dikurniakan akal sembilan..
buat melawan nafsu godaan..

Namun kuatnya nafsu berpangkat sarjan..
sembilan tentera terlalu mudah dikalahkan..
lain perempuan nafsunya sembilan..
tapi itu nafsu peringkat bawahan..
akalnya pula berpangkat sarjan..

Duhai isteriku..
maafkan abang mencari selainmu..
ini demi menghalang maksiat berlaku..
sebelum terlanjur godaan nafsu..
abang berjanji seadil yang mampu..

p/s: "Pah, butang baju abang mana Pah?"

...to be continue...

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails